Nikah Muda? Hmm…

Q: Pernah nggak sih, mikir atau berangan-angan gitu, pengen nikah umur berapa?

a. Pernah

b. Nggak pernah

c. Bodo amat

d. Cie, kepo

e. Pengen nikah umur XX tahun

*) XX diisi sesuai keinginan.

Warning: random, long post

Tahun 2016 udah berlangsung selama 17 hari. Kemaren, dua sahabat saya ulang tahun ke-20. 2015 akhir kemaren, beberapa sahabat saya juga udah menginjak kepala dua. Nggak kerasa, I will turn 20 this year. Masih Juni ntar sih, tapi tetep aja. Whoa!

We are getting old every day, but not become 20 every year.

Sejak beberapa hari yang lalu, tab explore Instagram saya (tau kan explore-nya Instagram? Sebelahnya home itu lho.) rame sama foto nikahannya mm, pasangan mahasiswa dari UB. Yes, Brawi****jaya University. Gils, mereka berdua sama-sama masih kuliah, tapi Ya Allah so sweet banget. Karena darah stalker udah mendarah daging pada saya, jadi saya stalk deh Instagram keduanya sampe abis. Dari dulu sih saya udah tau kalo yang cowo mawapresnya UB, kalo yang cewek ternyata.. aktif juga di organisasi apaa gitu, jadi ketuanya pokoknya. Dua-duanya belia. Dua-duanya berkacamata. Keluarga keduanya jenis yang cewe pake jubah dan jilbab lebar gitu:’) Dikasih tau si Aza kemaren, ternyata masnya kan angkatan 2012, pengen nikah, bilang ke orangtuanya. Terus kalo ga salah, ibunya mimpiin wajahnya yang mbaknya (angkatan 2013), yaudah deh. Kata si Aza lagi, katanya mereka berdua itu temen kecil. So sweet-nyaaa:’) (iya, saya emang suka hal-hal cliche kaya gini haha).

Dan baru tadi banget, saya datang ke nikahannya kakak kelas saya waktu SD, Mbak Tria. (FYI, ini undangan pernikahan pertama saya HEHE #duniaharustau). Kerennya lagi, gatau keren atau malah nggak sih, Mbak Tria nikahnya sama Mas Anwar, alias pacarnya mulai dari SD. Yes, elementary school. Pas Mbak Tria kelas enam, saya kelas lima. Pas itu deh, saya inget kalo Mbak Tria itu pacarnya Mas Anwar. Bukan, Mas Anwar bukan kakak kelas saya tapi, pas saya SD itu masnya udah SMP apa SMA gitu. Jadi, SD, terus SMP, lanjut SMA, abis SMA Mbak Tria kerja setau saya, dan tadi akhirnya menikah sama Mas Anwar. Anjas nggak sih?

Btw, got the point nggak?

Yep, nikah muda.

Me-ni-kah.

Udah sering banget sih ngobrolin tentang nikah sama anak-anak. Sejak dulu masih SMP, udah ada tugas kaya bikin rencana hidup gitu. Pas SMA, udah kaya obrolan wajib tiap gerombolan cewek. Pas kuliah… udah ngebet nikah semua gara-gara mektek dan beton menyerang wkwk. Untungya atau sayangnya, pada belom ada calon >,<

Sejujurnya sampe detik ini, saya belum ada keinginan untuk menikah muda (nggak tau ya kalo tiba-tiba ada yang ngajakin. Becanda woy!). Gila aja gitu mbayanginnya. Di umur segini aja, tiap di rumah masih sering males-malesan, apalagi kalo di kost. Ngurus diri sendiri aja masih sering teledor, apalagi harus mengemban berbagai amanah yang bakal dibawa sampe mati. Apadeh. Bukan, bukannya saya gamau jadi istri, terus jadi ibu, ngerawat suami dan anak-anak (jadi salting sendiri ngetiknya>,<). Tapi, apa ya, di usia semuda itu (20, 21) rasanya belum cukup berbagai pelajaran dan pengalaman buat ke sana (menikah, red).

Sebenarnya, yang dibilang nikah muda, relatif nggak sih?

Muda. Masyarakat bilang 19 masih terlalu muda, tapi kalo orangnya udah siap, why not? (tetangga saya ada yang mau nikah tahun ini, usianya di bawah saya dikit katanya). Orang-orang bilang 26 harusnya udah nikah, tapi kalo belum ketemu jodoh gimana? (oke, ini beda urusan sebenarnya).

Tadi browsing sebentar, menurut Nick Wolfinger, sosiolog yang meneliti usia ideal menikah, bilang kalo usia idel itu 28-32 tahun. Nggak dijelasin ini buat cowo apa cewe, tapi kalo di Jawa mah, cewe perempuan umur 28 belom nikah pasti udah jadi bahan omongan tetangga. Di Indonesia, perempuan rata-rata menikah di usia 23-an. Laki-laki sekitar 26-an. Padahal dulu di rencana hidup zaman SMP saya tulis pengen nikah umur 27 tahun, tua banget yakkk wqwqwq.

Kalo kata humas dari Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional a.k.a BKKBN, “Berdasarkan kesehatan reproduksi, wanita menjadi ibu lebih baik pada usia mulai dari 20 tahun. Untuk para pria, kami merekomendasikan menikah di usia 25 tahun. Pria disarankan lebih tua daripada wanita karena pria harus menjadi pemimpin serta bertanggung jawab atas keluarga kecilnya.”

Hmmmmmmmm….

Ibu salah satu temen saya menikah usia 21, apa 20 gitu. Dan temen saya tahun ini bakal umur 20. Dan dia jadi galo gegara dulu ibunya umur segitu udah nikah, eh dianya sekarang masih jombloh (iyo, kon fir, kon:p).

Kalo saya pribadi sih, nggak terlalu mempermsalahkan usia ya. Maksudnya, kalo udah waktunya, pasti jadi kok. Gatau gimana, kapan, dimana, sama siapa. Menikah kan urusannya sama jodoh. Nah, jodoh di tangan Allah. Jadi ya… dekati dulu Sang Pemilik, agar didekatkan jodoh kita. (eaaa, jadi macem dakwah Islam ala-ala). Kalo ibu saya bilang, “Gausah dicari, nanti juga datang sendiri.” Yang penting sekarang ini harus terus memerbaiki diri.

Sok-sok an banget dah, Bil. Padahal sendirinya udah PDKT ama Yang Kuasa? Banyakan mana baca novel sama baca Qur’an? Banyakan mana sholat sunnah sama nonton dramanya?

(Jadi ini rasanya menohok diri sendiri:”””))

Nah, gimana gaes? Mau nikah kapan?

Eh, salah,

udah deketin Sang Pembolak-balik hati belum?

 

Bojonegoro, 17 Januari 2016

13.42 WIB

 

Advertisements

9 Replies to “Nikah Muda? Hmm…”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s